Ketua DPRD Kabupaten Bekasi Tak Ingin Terburu-Buru Gelar Paripurna

5
iklan bnk kabupaten bekasi

Bekasinewsroom.com – Ketua DPRD Kabupaten Bekasi, BN Holik Qodratullah, tak ingin terburu-buru dalam menggelar rapat paripurna pemberhentian bupati Bekasi meski sudah ada instruksi dari Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Hal itu karena ada sejumlah pertimbangan yang juga harus dibahas dan diputuskan secara bersama-sama di tataran legislatif.

“Kita tidak serta merta jalankan instruksi ini. Saat ini bupati Bekasi telah wakaf, kami menunggu 7 hari,” ucap dia kepada wartawan, Jumat (15/7/2021).

“Setelah itu kami menunggu rapat paripurna. Kenapa kami harus terburu-buru? Kami kan harus siapkan juga kemungkinan apa yang akan kita perjuangkan, supaya riil dan jelas,” sambung dia.

Pihaknya juga tak akan mengabaikan hasil paripurna pemilihan wakil bupati Bekasi yang telah digelar pada Maret 2020. Ketika itu Akhmad Marjuki menang suara atas Tuti Yasin.

“Sebelumnya sudah jelas rapat paripurna (pemilihan wakil bupati, Red) pakai anggaran APBD dan sudah jelas, persoalan internalnya sudah rapi sehingga tidak lagi persoalan untuk tidak dilantik,” kata dia.

“Akan kami perjuangkan dengan fraksi lainnya dengan suatu harapan saya sebagai ketua DPRD tidak lepas komunikasi dengan pimpinan fraksi lain karena kebijakan kami tidak lepas dari kolektif kolegial,” sambung dia.

DPRD akan melihat dasar hukum dan undang-undang apa yang akan menjadi landasan dalam mengisi kekosongan jabatan tersebut.

Holik secara pribadi mengibaratkan Kabupaten Bekasi sebagai anak tak beribu karena tak memiliki bupati dan wakilnya. Lalu juga memiliki kakak, tetapi kakak tiri karena sekretaris daerahnya pun masih pelaksana harian.

Bekasi Newsroom 2 Tahun